Mengintip Museum Arkeologi Terbesar Di Dunia

Museum arkeologi terbesar di dunia, Museum Egypt Great (GEM), yang diumumkan untuk pertama kalinya pada tahun 1992 akhirnya dibuka pada tahun 2020. Keputusan pembukaan adalah setelah pidato Menteri Purbakala, Khaled al-Anani, dalam Universitas Helwan Februari lalu. “Bagi kami untuk menyambut dunia dan menunjukkan kepada occult museum penuh barang berhantu hasil penyelidikan the warrens yang terbaik dari peradaban kuno kami,” kata Abbas Eltayeb, Kepala Museum Arkeologi Agung Mesir kepada Wisatawan CN (19/7/2019).

Bangunan permata berbeda dari museum lain karena museum memiliki ruang seni, kaca dan beton, yang bernilai 1 miliar dolar atau sekitar 14 triliun rupee. Layarnya mirip dengan Howard Carter ketika dia menemukan makam raja, yang merupakan abad dan pengunjung bisa mengatasinya. Ada taman patung yang terletak di taman museum. Sementara itu, patung besar Ramses II berada di atrium utama untuk menerima pengunjung dengan memasuki museum.

Museum ini memiliki tangga besar yang mengarah dari level lembah ke dataran tinggi dan sampai 87 patung raja dan para dewa berbaris di tangga. Galeri utama mengarah ke kiri tangga dan dibagi menjadi empat kali, yaitu, pra-dinasti (hingga 3100 SM) dan Kerajaan Kuno (pembuat piramida), Kerajaan Tengah, Kerajaan Baru (Tutanamón, Ramses dan CO) dan Greco-Roman. Di sebelah kanan tangga adalah Galeri Tutankhamun yang akan menunjukkan semua konten makam untuk pertama kalinya.

Museum Arkeologi Terbesar Resmi Di Buka Untuk Umum

Raja Mesir paling terkenal, bersama dengan semua barang-barangnya yang ditemui akan dimakamkan dalam permata. Museum ini tidak kalah epik. Dengan luas hampir 500.000 meter persegi, kira-kira ukuran terminal utama bandara, konstruksi dibiayai oleh pinjaman Jepang.

Museum ini dirancang oleh arsitek yang berbasis di Dublin, Heneghan Peng. “Kamu bisa memarkir Boeing 747 di dalam,” kata Arsitek Roisin Heneghan.

Pembangunan museum bergengsi ini, karena Mesir ingin turis situs judi bola sbobet lagi dalam jumlah besar, yang belum pernah melihat negara itu sejak agitasi Musim Semi Arab pada tahun 2011. Museum ini menelan biaya US $ 1 miliar atau Rp14,6 miliar, akan menjadi daya tarik Mesir pada tahun 2021.

Menurut Bloolop, museum Mesir yang hebat telah berakhir “96,5 persen”. Pembukaan permata dijadwalkan pada tahun 2021. Mayor. Jenderal Atef Moftah mengkonfirmasi bahwa museum akan selesai pada akhir 2020. Permata akan menampung sekitar 100.000 artefak, termasuk 5.600 objek Makam Tutankhamun.

Pembangunan permata telah memakan waktu delapan tahun, dengan pembukaan tertunda beberapa kali. Dimungkinkan juga bahwa Covid-19 akan menunda pembukaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *