Peninggalan Dinasti Shang

Peninggalan Dinasti Shang

Dinasti Shang, juga dikenal sebagai Dinasti Yin menurut historiografi tradisional, memerintah di lembah Sungai Kuning pada milenium kedua SM. Dinasti Shang diperkirakan menggantikan Dinasti Xia sebelumnya dari sekitar tahun 1766-1556 SM dan memerintah hingga Dinasti Zhou berikutnya sekitar tahun 1122-1046 SM. Karya seni peninggalan Dinasti Shang telah ditemukan melalui berbagai penggalian arkeologi. Secara khusus, pekerjaan penggalian di Reruntuhan Yin, yang diidentifikasi sebagai ibu kota Shang terakhir, menemukan sebelas makam utama kerajaan Yin dan fondasi istana serta situs ritual yang berisi senjata perang dan sisa-sisa pengorbanan hewan dan manusia.

Peninggalan Dinasti Shang

Puluhan ribu artefak perunggu, batu giok, batu, tulang, dan keramik telah diperoleh. Pengerjaan pada perunggu membuktikan tingkat peradaban yang tinggi. Banyak makam kerajaan Shang dirusak oleh perampok makam di zaman kuno, namun, pada musim semi tahun 1976, penemuan Makam 5 di Yinxu mengungkapkan sebuah makam yang tidak hanya tidak terganggu, tetapi juga salah satu makam Shang berperabotan paling mewah yang pernah ditemukan. Dengan lebih dari 200 bejana ritual perunggu dan 109 prasasti nama Lady Fu Hao, para arkeolog menyadari bahwa mereka telah menemukan makam permaisuri militan Raja Wu Ding, seperti yang dijelaskan dalam 170 hingga 180 tulang orakel Shang.

Bejana perunggu, periuk dan tembikar, senjata perunggu, patung giok, sisir rambut, dan jepit rambut tulang ditemukan. Pengecoran perunggu dan tembikar Tiongkok sangat maju selama dinasti Shang, dengan perunggu sering digunakan untuk seni dan juga senjata. Keramik era Shang tumbuh lebih rinci selama era ini sebagai keterampilan teknis maju, meskipun mereka belum mencapai keterampilan Dinasti Han berikutnya. Berbagai penggalian telah menghasilkan fragmen tembikar yang berisi urutan simbol yang pendek, menunjukkan bentuk awal tulisan yang berbeda di seluruh wilayah.

Shang memiliki sistem penulisan yang berkembang penuh yang diawetkan pada prasasti perunggu dan sejumlah kecil tulisan pada tembikar, batu giok, tanduk, dan tulang orakel. Sejak sekitar tahun 1500 SM, peninggalan Dinasti Shang awal terlibat dalam produksi skala besar bejana dan senjata dari perunggu. Ini membutuhkan judi slot online jackpot terbesar tenaga kerja yang besar yang dapat menangani penambangan, pemurnian, dan pengangkutan bijih tembaga, timah, dan timah yang diperlukan, serta manajer resmi untuk mengawasi pekerja keras dan pengrajin terampil.

Pengadilan kerajaan Shang dan bangsawan membutuhkan sejumlah besar bejana perunggu untuk berbagai keperluan upacara dan acara ramalan agama. Aturan resmi bahkan menetapkan berapa banyak wadah perunggu dari setiap jenis yang dapat dimiliki oleh seorang bangsawan atau wanita bangsawan dari peringkat tertentu. Perunggu juga digunakan untuk perlengkapan kereta beroda, yang muncul di Cina sekitar 1200 SM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.