Kuil Luar Biasa di Asia yang Harus Anda Lihat

Dari kuil-kuil indah di Asia Timur dan Asia Tenggara dan https://esports-indonesia.com/ situs-situs keagamaan kuno di Asia Selatan – daftar ini mencakup kuil-kuil Asia terbaik yang layak Anda kunjungi! Sebelum kita menyelami pilihan teratas kami di setiap wilayah, berikut sekilas kuil mana di Asia yang masuk dalam daftar kami:

Kuil Luar Biasa di Asia yang Harus Anda Lihat

Kiyomizu-Dera, Jepang

Kyoto penuh dengan kuil-kuil yang luar biasa, dan Kiyomizu-Dera (atau Kuil Air Murni) hanyalah salah satunya. Terletak di lereng Gunung Ottawa, landmark Jepang yang menakjubkan ini berasal dari tahun 778 M. Ini adalah salah satu kuil Buddha terpenting di Kyoto dan Situs Warisan Dunia UNESCO yang berdedikasi.

Kuil Longshan, Taiwan

Jika Anda menghabiskan beberapa hari di Taipei, kunjungan ke Kuil Longshan adalah wajib. Dibangun pada tahun 1738, selama Dinasti Qing, Kuil Longshan adalah kuil ikonik yang benar-benar telah teruji oleh waktu. Ini terlihat dari kehancurannya yang adil dan telah bertahan dari segala hal mulai dari serangan bom hingga gempa bumi hingga banjir. Alhasil, Kuil Lungshan sebenarnya telah beberapa kali dipugar.

Kuil Surga Bai Yang, Taiwan

Tambahan terbaru Taiwan untuk daftar kuil yang luar biasa adalah Kuil Surga Bai Yang yang menakjubkan. Terletak tepat di pinggiran Taichung, kuil Tao yang menakjubkan ini masih merupakan permata tersembunyi dan baru selesai pada tahun 2020. Dibutuhkan lebih dari 20 tahun untuk membangun dan menelan biaya 1 miliar dolar Taiwan untuk membangunnya.

Istana Usnisa, Tiongkok

Kuil Buddha modern ini baru dibuka pada tahun 2015, tetapi dibangun di atas situs yang jauh lebih tua yang berasal dari Dinasti Tang. Kuil aslinya dihancurkan pada tahun 1800-an, tetapi ketika sebuah fragmen pada tengkorak Buddha ditemukan di daerah itu, China pergi keluar dan membangun Kuil Usnisa baru dengan biaya yang luar biasa lebih dari USD 600 juta.

Kuil Surga, Cina

Berasal dari tahun 1420, Kuil Surga Beijing adalah kompleks keagamaan kuno terbesar di China dan Situs Warisan Dunia UNESCO. Ini harus dilihat. Pada zaman kuno, kaisar akan berkunjung ke sini satu hari setiap musim dingin. Kaisar akan berdoa di platform The Circular Mound Altar untuk memastikan cuaca dan panen yang baik.

Kuil Debod, Madrid

Kuil Debod Kuil Mesir kuno ini berasal sbobetcb.com dari abad kedua SM. dan disumbangkan ke Spanyol oleh negara Mesir untuk membantu menyelamatkan kuil Abu Simbel, serta monumen dan situs arkeologi lainnya, agar tidak terkubur di bawah pembangunan Bendungan Tinggi Aswan.

Kuil Debod dibongkar dan diangkut ke Spanyol, tetapi butuh dua tahun untuk dibangun kembali, karena tidak ada cetak biru yang dapat diandalkan dari struktur tersebut dan beberapa batu hilang selama pengiriman dan harus diganti. Akhirnya Debod dibuka untuk umum pada tanggal 20 Juli 1972.

Pada awal tahun tujuh puluhan, kuil itu tidak dijaga dengan baik dan Taman itu dianggap tidak aman. Namun, saat ini, Taman Oeste menjadi ruang hijau favorit bagi penduduk setempat. Selain memiliki Kuil Debod, ia memiliki taman mawar yang indah dan pemandangan Casa de Campo yang indah. Adapun candi, dewan kota sedang melakukan upaya untuk melestarikannya.

Mengunjungi Kuil Debod

Kuil Debod, Madrid

Kuil ini dikelilingi oleh banyak spesies tanaman, pohon, dan halaman rumput hijau yang rimbun. Banyak penduduk setempat berkumpul di sini di musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin dengan minuman dan piknik atau datang ke sini untuk melakukan yoga atau hanya untuk bersantai dan menikmati pemandangan.

Waktu terbaik untuk mengunjungi Kuil Debod adalah sebelum matahari terbenam, memastikan pemandangan Kuil yang menakjubkan dengan segala kemegahannya dengan langit yang terang benderang di latar belakang. Jika Anda tinggal sedikit lebih lama, ada baiknya juga melihat monumen yang menyala di malam hari.

Interior kuil ini gratis untuk dikunjungi dan layak untuk dijelajahi. Meskipun tidak terpelihara dengan baik seperti kuil-kuil Mesir lainnya, dindingnya ditutupi oleh hieroglif dan pahatan dan juga berisi informasi menarik tentang mitologi dan masyarakat Mesir. Selain itu, di lantai atas ada miniatur penasaran dengan berbagai kuil di Nubia.

Suku Maya: Sejarah, Peradaban, dan Peninggalan

Suku Maya adalah kelompok suku yang sbobet berasal dari Amerika Tengah dan Semenanjung Yukatan.

Anggota suku inilah yang membentuk peradaban Maya Kuno, salah satu peradaban terbesar dalam sejarah.

Suku Maya dikenal unggul dalam bidang pertanian, arsitektur, penulisan hieroglif, hingga pembuatan kalender.

Saat ini, keturunan Suku Maya umumnya tinggal di Meksiko Selatan, Guatemala, Belize, El Salvador, dan Honduras.

Sejarah Suku Maya

Pemukiman Suku Maya paling awal berasal dari sekitar 1800 SM, di mana masyarakatnya hidup dengan cara bertani.

Hingga 300 SM, suku ini terus menyebar ke daerah-daerah di dataran tinggi dan dataran rendah.

Suku Maya diperkirakan telah membangun kota dan bangunan monumental sejak tahun 500 SM.

Kota El Mirador di Peten utara, disebut-sebut sebagai salah satu kota terbesar yang pernah dibangun sebelum Amerika ditemukan oleh Columbus.

Ukurannya jauh lebih besar dari Tikal, ibu kota peradaban Maya Kuno yang digunakan sebagai pusat ekonomi dan seremonial.

Keberadaan Kota El Mirador juga membuktikan bahwa peradaban Maya Kuno telah berkembang jauh sebelum periode keemasannya (250-900 M).

Suku Maya: Sejarah, Peradaban, dan Peninggalan

Persebaran

Suku Maya adalah salah satu masyarakat pribumi yang paling dominan di Mesoamerika (Meksiko dan Amerika Tengah).

Berbeda dari suku lainnya yang menyebar, suku ini tinggal terpusat di Semenanjung Yukatan dan Guatemala saat ini.

Di wilayah tersebut, Suku Maya tinggal di tiga daerah berbeda dan memiliki budaya yang berbeda pula.

Daerah yang mereka tinggali adalah di dataran rendah Semenanjung Yukatan, dataran rendah distrik Peten di Guatemala Utara dan wilayah yang berdekatan dengan Meksiko, Belize, dan Honduras Barat, serta di dataran tinggi pegunungan Guatemala Selatan.

Peradaban Maya Kuno

Periode 250-900 M disebut sebagai zaman keemasan Kekaisaran Maya, di mana peradaban Maya Kuno berkembang ke sekitar 40 kota.

Di setiap kota dihuni oleh sekitar 5.000-50.000 orang, dan pada puncak perkembangannya, populasi Suku Maya telah mencapai 2 juta atau bahkan 10 juta jiwa.

Penggalian situs Maya telah menemukan alun-alun, istana, kuil, piramida, dan beberapa bangunan lain yang sangat penting bagi kehidupan politik ataupun spiritual Suku Maya.

Mereka membangun banyak kuil dan istana dalam bentuk piramida berundak yang berhias relief dan tulisan yang rumit.

Keindahan bangunan-bangunan tersebut membuat suku ini diakui sebagai seniman terbesar Mesoamerika.

Dituntun oleh ritual keagamaan mereka, Suku Maya membuat kemajuan dalam bidang matematika dan astronomi, termasuk penggunaan angka nol serta pengembangan sistem penanggalan.

Penanggalan Maya Kuno terdiri atas dua sistem kalender, yakni sistem kalender matahari (365 hari) dan sistem kalender kepercayaan (260 hari), yang dirancang untuk dapat bertahan selama lebih dari 5.000 tahun.

Maya Kuno memiliki corak ekonomi agraris. Mereka menggantungkan hidup pada aktivitas pertanian dan perdagangan.