Kuil Luar Biasa di Asia yang Harus Anda Lihat

Dari kuil-kuil indah di Asia Timur dan Asia Tenggara dan https://esports-indonesia.com/ situs-situs keagamaan kuno di Asia Selatan – daftar ini mencakup kuil-kuil Asia terbaik yang layak Anda kunjungi! Sebelum kita menyelami pilihan teratas kami di setiap wilayah, berikut sekilas kuil mana di Asia yang masuk dalam daftar kami:

Kuil Luar Biasa di Asia yang Harus Anda Lihat

Kiyomizu-Dera, Jepang

Kyoto penuh dengan kuil-kuil yang luar biasa, dan Kiyomizu-Dera (atau Kuil Air Murni) hanyalah salah satunya. Terletak di lereng Gunung Ottawa, landmark Jepang yang menakjubkan ini berasal dari tahun 778 M. Ini adalah salah satu kuil Buddha terpenting di Kyoto dan Situs Warisan Dunia UNESCO yang berdedikasi.

Kuil Longshan, Taiwan

Jika Anda menghabiskan beberapa hari di Taipei, kunjungan ke Kuil Longshan adalah wajib. Dibangun pada tahun 1738, selama Dinasti Qing, Kuil Longshan adalah kuil ikonik yang benar-benar telah teruji oleh waktu. Ini terlihat dari kehancurannya yang adil dan telah bertahan dari segala hal mulai dari serangan bom hingga gempa bumi hingga banjir. Alhasil, Kuil Lungshan sebenarnya telah beberapa kali dipugar.

Kuil Surga Bai Yang, Taiwan

Tambahan terbaru Taiwan untuk daftar kuil yang luar biasa adalah Kuil Surga Bai Yang yang menakjubkan. Terletak tepat di pinggiran Taichung, kuil Tao yang menakjubkan ini masih merupakan permata tersembunyi dan baru selesai pada tahun 2020. Dibutuhkan lebih dari 20 tahun untuk membangun dan menelan biaya 1 miliar dolar Taiwan untuk membangunnya.

Istana Usnisa, Tiongkok

Kuil Buddha modern ini baru dibuka pada tahun 2015, tetapi dibangun di atas situs yang jauh lebih tua yang berasal dari Dinasti Tang. Kuil aslinya dihancurkan pada tahun 1800-an, tetapi ketika sebuah fragmen pada tengkorak Buddha ditemukan di daerah itu, China pergi keluar dan membangun Kuil Usnisa baru dengan biaya yang luar biasa lebih dari USD 600 juta.

Kuil Surga, Cina

Berasal dari tahun 1420, Kuil Surga Beijing adalah kompleks keagamaan kuno terbesar di China dan Situs Warisan Dunia UNESCO. Ini harus dilihat. Pada zaman kuno, kaisar akan berkunjung ke sini satu hari setiap musim dingin. Kaisar akan berdoa di platform The Circular Mound Altar untuk memastikan cuaca dan panen yang baik.

Artefak Paling Ikonik Dari Dunia Kuno

Artefak Paling Ikonik Dari Dunia Kuno Anda mungkin judi sbobet online pernah mendengar tentang Gulungan Laut Mati dan melihat topeng Raja Tut. Tetapi jika Anda ingin mengalahkan keluarga Anda di Jeopardy, Anda sebaiknya mempelajari latar belakang mereka. Inilah lembar contekan kami untuk enam artefak ikonik dari dunia kuno.

Artefak Paling Ikonik Dari Dunia Kuno

Venus dari Willendorf

Dari: Sekitar 30.000 tahun yang lalu, Austria

Sekarang: Museum Sejarah Alam Wina di Austria

Pendek, gemuk, dan berusia hampir 30.000 tahun, Venus of Willendorf adalah ikon wanita Zaman Es. Patung setinggi empat inci itu memiliki payudara, bokong, perut, dan bibir vagina yang menonjol, tetapi tidak memiliki kaki atau fitur wajah. Kepang, atau mungkin topi rajut, menutupi kepalanya, dan bintik-bintik pigmen menunjukkan artefak batu kapur cokelat pernah dicat merah.

Para arkeolog menemukan patung itu pada tahun 1908, sekitar seminggu dalam penggalian di Willendorf II, sebuah situs Austria di sepanjang Sungai Danube, kira-kira 50 mil dari Wina. Sepanjang tahun 1900-an dan 2000-an, beberapa penggalian lain terjadi di sana, dengan metode yang terus berkembang, yang menemukan dua patung Venus yang kurang terkenal dan ratusan peralatan batu.

Olmec Colossal Heads

Dari: Mulai sekitar 3.400 tahun yang lalu, Gulf Coast, Amerika Tengah

Sekarang: Beberapa museum Meksiko, termasuk Museum Nasional Antropologi Kota Meksiko

Kadang-kadang disebut budaya ibu Mesoamerika, peradaban Olmec muncul dari hutan rawa di Pantai Teluk Meksiko antara sekitar 400 dan 1.400 SM. Lebih dari dua milenium kemudian, pada tahun 1862 M, seorang petani yang menggali tanah yang sama menabrak kepala batu yang sangat besar. Itu adalah yang pertama dari 17 kepala serupa yang belum ditemukan, dianggap sebagai potret penguasa Olmec.

Topeng Pemakaman Raja Tut

Dari: 3.300 tahun yang lalu, Kerajaan Baru Mesir

Sekarang: Museum Mesir di Kairo, Mesir

Katakanlah firaun dan kebanyakan orang akan membayangkan topeng pemakaman Raja Tutankhamun. Replika wajah seberat 24 pon menutupi mumi raja Mesir yang terbungkus, yang meninggal pada 1323 SM. pada usia 19, setelah memerintah hanya 10 tahun. Basis emas padat berkilau dengan lapis lazuli, pirus dan batu semimulia lainnya. Dagu menumbuhkan janggut seperti tabung, dan dahi menampilkan burung nasar dan kobra, dewa yang bersama-sama melambangkan penyatuan Mesir Bawah dan Atas.

Batu Rosettta

Kemudian: 2.200 tahun yang lalu, kota Mesir kuno Rosetta

Sekarang: British Museum, Inggris

Sejujurnya, Batu Rosetta adalah bacaan yang membosankan, sebuah dekrit imam yang dikeluarkan pada tahun 196 SM, yang menegaskan kultus ilahi Raja Ptolemy V pada ulang tahun pertama penobatannya.

Kuil Debod, Madrid

Kuil Debod Kuil Mesir kuno ini berasal sbobetcb.com dari abad kedua SM. dan disumbangkan ke Spanyol oleh negara Mesir untuk membantu menyelamatkan kuil Abu Simbel, serta monumen dan situs arkeologi lainnya, agar tidak terkubur di bawah pembangunan Bendungan Tinggi Aswan.

Kuil Debod dibongkar dan diangkut ke Spanyol, tetapi butuh dua tahun untuk dibangun kembali, karena tidak ada cetak biru yang dapat diandalkan dari struktur tersebut dan beberapa batu hilang selama pengiriman dan harus diganti. Akhirnya Debod dibuka untuk umum pada tanggal 20 Juli 1972.

Pada awal tahun tujuh puluhan, kuil itu tidak dijaga dengan baik dan Taman itu dianggap tidak aman. Namun, saat ini, Taman Oeste menjadi ruang hijau favorit bagi penduduk setempat. Selain memiliki Kuil Debod, ia memiliki taman mawar yang indah dan pemandangan Casa de Campo yang indah. Adapun candi, dewan kota sedang melakukan upaya untuk melestarikannya.

Mengunjungi Kuil Debod

Kuil Debod, Madrid

Kuil ini dikelilingi oleh banyak spesies tanaman, pohon, dan halaman rumput hijau yang rimbun. Banyak penduduk setempat berkumpul di sini di musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin dengan minuman dan piknik atau datang ke sini untuk melakukan yoga atau hanya untuk bersantai dan menikmati pemandangan.

Waktu terbaik untuk mengunjungi Kuil Debod adalah sebelum matahari terbenam, memastikan pemandangan Kuil yang menakjubkan dengan segala kemegahannya dengan langit yang terang benderang di latar belakang. Jika Anda tinggal sedikit lebih lama, ada baiknya juga melihat monumen yang menyala di malam hari.

Interior kuil ini gratis untuk dikunjungi dan layak untuk dijelajahi. Meskipun tidak terpelihara dengan baik seperti kuil-kuil Mesir lainnya, dindingnya ditutupi oleh hieroglif dan pahatan dan juga berisi informasi menarik tentang mitologi dan masyarakat Mesir. Selain itu, di lantai atas ada miniatur penasaran dengan berbagai kuil di Nubia.

Benda Kuno yang Ditemukan di Indonesia

Benda Kuno – Liontin serta kancing serta gesekan memberikan bahwa penduduk Wallacea sama majunya menggunakan orang Eropa selama Zaman Es.
Catatan arkeologi manusia terbaru yg hidup pada rantai pulau yg dikenal menjadi Wallacea, yang mencakup bagian berasal Indonesia terbaru, sangat jarang.

dari 2.000 pulau kecil daftar sbobet yg diklaim menjadi bagian dari Wallacea, banyak di antaranya tidak dapat dihuni, Charles Q. Choi berasal LiveScience melaporkan bahwa hanya beberapa situs di tujuh pulau yg telah dipelajari.

Jadi, mungkin tidak mengherankan bahwa penemuan baru – baru ini, termasuk artefak budaya yg baru ditemukan yg asal asal 30.000 hingga 22.000 tahun yg kemudian, membalikkan anggapan tentang penghuni awal Wallacea.

Benda Kuno yang Ditemukan di Indonesia

Berdasarkan siaran pers, pada sebuah gua pada pulau Sulawesi, Indonesia, para peneliti menemukan manik-manik yang terbuat dari gading babirusa seperti babi dan liontin yang terbuat berasal tulang jari kuskus beruang, sejenis marsupial yang hidup pada pepohonan.

Para arkeolog pula menemukan batu yang dipotong menggunakan pola geometris dan tulang binatang berongga dengan jejak oker di atasnya yg mampu dipergunakan buat meniup pigmen pada batu buat membangun seni.

“Penemuan ini penting sebab menantang pandangan lama bahwa komunitas pemburu-pengumpul di wilayah tropis Pleistosen Asia Tenggara kurang maju dibandingkan rekan-rekan mereka di Eropa Paleolitik Atas, yg sudah usang dicermati menjadi daerah kelahiran budaya manusia terkini,” Adam Brumm, arkeolog di Universitas Griffith Australia dan rekan penulis makalah ihwal temuan pada Proceedings of the National Academy of Sciences, memberi tahu Choi.

Alice Klein asal New Scientist melaporkan benda kuno bahwa tim memutuskan untuk menggali kawasan penampungan sebab tanda – tanda lain berasal kecanggihan budaya awal ditemukan pada wilayah tersebut di tahun 2014 termasuk stensil tangan berusia 40.000 tahun serta penggambaran babirusa berusia 35.000 tahun.

Artefak baru membangun narasi baru wacana orang-orang pertama yg pindah ke daerah tadi. “Gagasan bahwa perilaku figuratif yang kompleks tak ada pada Wallacea serta Australia waktu ini tak benar,” Peter Veth, seseorang arkeolog di University of Western Australia yg tak terlibat pada penelitian ini, mengatakan pada Klein. “Sangat menyenangkan bahwa kami sekarang mengisi kekosongan.”

Sementara penelitian memberikan kecanggihan orang-orang yg pindah ke daerah tadi, para peneliti jua berkata itu membagikan bahwa pindah ke wilayah baru serta menemukan spesies info juga membarui cara manusia purba memandang dunia dan memengaruhi praktik spiritual mereka.